Wednesday, March 25, 2009

Kisah seorang teman..

Salam,

Sebelum aku teruskan penceritaan aku ni, aku nak minta maaf pada teman aku yang mungkin membaca entry ini. Aku nak menceritakan kisahnya dari sudut pandangan mataku yang mungkin ramai di antara kawan kawanku tidak pernah mengetahuinya. Mungkin teman aku ni akan meluku luku kepala aku sebab MEMANDAI MANDAI tapi inginku sampaikan di sini bahawasanya mungkin apa yang dilaluinya dapat memberi MOTIVASI kepada anak muda di luar sana..
MUNGKIN..siapa yang tahu..InsyaAllah..
jadi temanku, izinkan aku teruskan menceritakan kisahmu dari sudut pandanganku!!

____________________________

Teman aku ni, dah dikenal lama. Sebelum ke sekolah menengah lagi. Aku kenal dia secara kebetulan.
Bila tiba di sekolah menengah, pada mulanya aku dan dia tidaklah sekelas tetapi hubungan kami agak baik maklumlah ukhuwah yang terjalin di asrama.

Aku sebenarnya lebih rapat dengannya ketika di dalam tingktan empat kerana ketika inilah kami sekelas. Kami sering berbual mesra, bergurau senda dan ceria bersama.
Kawan aku ni memang jenis yang periang...
Kalau dari airmukanya jarang sekali melihat dia berduka..
Cuma kawan aku ni jarang menceritakan kisah keluarganya walaupun kami semua tahu dia adalah anak sulong dalam keluarga.

Hinggalah pada suatu hari di dalam tingkatan 5...

'A' dipanggil untuk ke pejabat dan petang itu 'A' bergegas untuk balik ke kampungnya. Oleh kerana 'A' adalah anak Perak maka aku sebagai anak Perak tetap tertanya tanya kenapa 'A' terpaksa pulang dengan begitu cepat.
Sehinggalah selang sehari kemudian 'A' balik semula ke sekolah seperti biasa..
Kami tanya 'A' apa yang berlaku..Mulanya 'A' hanya kelihatan seperti biasa saja..mengatakan bahawa tiada apa yang berlaku melainkan ayahnya sakit kuat. Dan kami semua percaya sebab 'A' memang kelihatan biasa dan selamba.

Hinggalah bila tiba waktu prep petang, kami terus menerus bertanyakan perihal sebenar maka akhirnya 'A' menceritakan bahwasanya ayahandanya telah kembali ke Rahmatullah.

Hati aku berdetik kerana mengetahui ayahandanya adalah seorang pemandu teksi yang tidak berharta tambahan pula ibunya hanyalah seorang suri rumah tangga. Kami, kawan kawannya mendesak supaya dia bercerita tentang keadaan adik adiknya. Aku tahu bahawasanya dia mempunyai 4 orang adik dan yang terakhir berumur tidak sampai setahun sewaktu itu.

Dia mengatakan ibunya menyuruh dia meneruskan pelajaran dan akan cuba mencari nafkah bersama adik lelakinya. Adik lelakinya yang paling besar sewaktu itu baru sahaja hendak mula naik tingkatan satu dan mendapat tawaran ke sekolah Izuddin tetapi terpaksa melupakan hasrat untuk meneruskan pelajaran.

Berkorban diri demi kekanda yang ingin terus belajar di dalam tingkatan lima, adik lelaki dan ibunya berjinak jinak dalam perniagaan kecil kecilan menjual hasil laut yang dikeringkan di pasar.
Pendapatan lain pula ialah hasil dari sewaan teksi ayahandanya yang ditinggalkan.

Sewaktu teman aku menceritakan kisahnya ini, aku seakan tidak percaya pengorbanan besar yang telah dilakukan oleh adiknya yang ketika itu baru berusia 13 tahun.

'A' berjaya meneruskan pelajaran bersama sama aku di Shah Alam sebaik sahaja tamat tingkatan lima.
Antara perkara yang ditakuti oleh 'A' ialah ketika mana aku mengatakan untuk menziarahi rumahnya di Perak itu.
'A' bermati matian tidak membenarkan aku datang tetapi tanpa keizinan 'A' aku akhirnya sampai juga ke rumah kecil 'A'....yang hanya mungkin layak dipanggil pondok.
Hatiku terasa seperti mahu menangis ketika itu tetapi seperti biasa 'A' menjadi dirinya yang bersahaja..

Masih ku ingat lagi katanya," Sapa sughuh hang mai...takut gheban (runtuh) ghumah aku ni. Ghumah aku kecik..Awat hang mai juga?"

Sebenarnya mungkin teman aku tu tidak mahu kawan kawannya mengetahui penderitaan yang ditanggung oleh keluarganya. Mereka tabah..cekal..dan yang paling penting, mereka tidak mahu kesusahan mereka diheboh hebohkan.

Ketika di Shah Alam selalu aku lihat teman aku mengikat perutnya, hanya makan sekali atau dua kali sahaja (alasannya ..aku DIET laaa) dalam sehari kerana aku tahu separuh dari wang biasiswayang diperolehinya dikirimkan pada ibu di kampung. Jika diajak makan makanan kami di dalam bilik, 'A' seperti dirinya tetap tidak mahu menyusahkan kawan kawan melainkan KAMI PAKSANYA UNTUK MAKAN BERSAMA!

Segala kesusahan perjalanan hidup 'A' akhirnya menemui sinar di penghujung..
Aku rasa seluruh ahli keluarganya telah keluarga dari jerut kemiskinan dan 'A' kini mempunyai ijazah double major yang diperolehinya dari sebuah universiti di USA dan meneruskan hidup bersama keluarga tercinta...

'A', kudoakan hidupmu terus menerus diberkati Allah...

Sekian

4 comments:

NJ@goboklama said...

Alhamdulillah...berkat keikhlasan dan kesabaran mrk anak-beranak. Semoga anak2 muda sekarang yg kebanyakannya tak mengenal erti susah,dapat mengambil iktibar... :)

Nizam.Ariff said...

Elok dijadikan iktibar...

AZANI said...

Kenapalah aku yak jumpa entri seperti ini 20 tahun dahulu.Apa nak disesalkan Bagi aku nasi dah jadi bubur.

ashley said...

Azani,
Setiap diri kita adalah unik dan mempunyai sejarah hidup tersendiri..mana yang berlalu ada yang boleh direnung dan dijadikan iktibar dan sempadan hidup buat orang lain..MUNGKIN..