Sunday, July 11, 2010

Di pondok kecil..( baca stail nasyid)

Salam,

Arakian pada suatu malam sedang Mak Andeh berkira kira untuk masuk beradu kerana hari telah lewat malam,

maka berkatalah Pak Andeh;

" Adindaku Andeh...adapun kanda lihat rumah kita ini teramat kecil untuk kita berdua tinggal sehidup semati di tepi hutan rimba ini. Apa kata kita bina sebuah mahligai bahgia di puncak gunung sana supaya kita dapat melihat pemandangan yang lebih indah saujana mata memandang"

Sahut Mak Andeh dengan suara yang sungguh merdu bak buluh perindu bila berdepan dengan suaminya yang molek pekerti dipandang seumpama bulan bercahaya penuh itu.

" Adapun kekandaku yang kukasihi lagi disayangi bahkan disanjungi..adinda tidaklah berasa gundah gulana dengan rumah kita yang kecil molek ini.
Kekandaku..sesungguhya pemandangan di sini juga amatlah indah di mata adinda. Duhai kanda..tidakkah kanda dapat melihat di luar sana ada pasangan rusa yang berkawan kawan dan berkasih kasihan. Anak sungai yang mengalir jernih dan memberi kedamaian di hati adinda.."

TAPI KALAU DAPAT BUAT BUNGALOW SEBIJIK 3 TINGKAT 11 bilik KAT TANAH KOSONG BELAKANG RUMAH KAKPAH TU PUN BAGUIH GAKKKKKK BANGGG...
Aku ingat tanah kosong depan rumah dia tu aku punya...
SEKALI UDAH DISAMBOR ORANG!!!
wakakkakakaka
.
.
.
ya ..aku tau nanti kita semua dapat bungalow sebijik sorang.
7 feet underground.

sekian...

p/s
aku redho dengan apa yang aku ada dan merasakan rumah aku secantik gambor ni...
by the way thank you wak google sebab bagi aku pinjam gambor!

3 comments:

Tijah said...

xyah buat umah tinggi2 kak. sok dah tua sakit lutut tak larat mau panjat tangga.

kucingorengemok said...

harga rumah orang seksyen 7 *dari* rm500k... oh tak terjangkau dek akal

ashley said...

Tijah,
betui le tu..sekarang ni pun aku dok bilik dapor jer..hahaha

KOG,
tapi ada orang mampu..