Friday, February 20, 2009

Bakat..

Salam,

Hari ini salah seorang anakku mencuba diri untuk pertandingan bercerita. Kelmarin bergegas dia menanyakan aku apakah cerita yang boleh diambil untuk pertandingan sesama kelas itu. Bukan acara peringkat sekolah pun. Sekadar latihan asas bersama rakan rakan sebaya. Dia ingin mengambil cerita dari sebuah buku sebagai persembahannya. Tetapi aku menyuruhnya mengambil cerita yang aku karang sendiri dan telah aku letak di dalam blog.

Ha ha ha..

Cerita tentang caterpillar tempohari tu. Cuma aku ubahsuaikan sedikit supaya cerita itu dapat diakhiri dengan MORAL OF THE STORY..
( Terima kasih Nizam, engkau bagi satu idea tambahan..Tapi akak tak de le buat cerita hantu pocong ngacau orang malam malam. Caterpillar yang last tu jadi beautiful butterfly instead..)

Anak aku masing masing ada bakat semulajadi kurniaan Allah. Samada cikgu mereka dapat mencungkilnya atau tidak ..terpulang..
Aku malas nak beriya iya sangat promote anak anak aku. Biar mereka sendiri yang berani tampil ke depan. Kalau mereka mahu, mereka akan berjaya. Aku tolong mana yang mampu sahaja. Anak ramaaiiii..siapa yang bersungguh, dia berjaya.

Sebenarnya bukanlah perkara yang menghairankan sekiranya anak aku berani tampil ke depan di atas pentas. Ianya bukan perkara baru. Kadang kadang perkara macam ni seperti jadi turun temurun pula.

Yang pasti bakat bakat seni pentas ini datang dari susur galur bonda..ditokok tambah oleh semangat dan perangsang dari ayahanda.
he he he..

Seperti diri aku, aku CUMA berani atas pentas saja..tidak lebih dari itu. Jangan suruh aku jual tupperware ke, jangan suruh aku jual AVON ke, jangan suruh aku jadi promoter jumpa jumpa orang. AKU PEMALU..ha ha ha..

SUNGGUUHHHH..aku kurang berani bila jumpa orang untuk nak suruh beli barangan. Dulu bila abah aku suruh jual rambutan tepi jalan rumah aku, nampak kereta berhenti, aku cabut lari..
keh keh keh..

Sebab tu aku tak suka kerja FRONT DESK..tak caya? tanya kak Pah...
Lebih baik aku jadi entertainer ngan budak budak. Yang tu, aku rasa aku tak da masalah. Mai lah mak pak satu dewan punnnn..aku boleh selamberrr..(eksyen tau!! aku tak la nervous sangat..sikit sikit tu sebenarnya biasa..nak nak pulak kalau aku rasa aku dah well prepared..hi hi)

Waktu aku kecil dulu semasa di dalam darjah satu lagi, aku dah jadi ketua koir. Cikgu yang melatihnya cikgu Cina nama Mr NG. Waktu tu aku sekolah kat Batu Gajah. Aku dah biasa nyanyi dengan diiringi gitar dan alat muzik..
he he he.
Menyanyi atas pentas untuk kutipan malam amal, untuk keraian perasmian entah mende, jemputan ke rumah DO, hari penyampaian hadiah.
ITU BARU DALAM DARJAH SATU!!..

Waktu darjah dua, aku pindah ke sekolah di Semanggol. Tahun 1975 tu, bakat aku terpendam begitu sahaja sebab aku budak baru. Cikgu tak kenal aku lagi..

Masuk darjah 3 dan seterusnya sampai darjah 6, cikgu dah nampak aku. Lepas tu aku kena masuk macam macam pertandingan. Sajak, Puisi, berlakon, nyanyi, tarian., syarahan, poem english, jadi MC majlis, baca Quran, nasyid, pertandingan hafazan...mak aaaiii....aku rasa kalau zaman aku dah keluarkan sijil sijil penyertaan, mahu sejengkal sijil aku! Walau pun memang setengah setengah pertandingan antara sekolah tu mengeluarkan sijil tapi entah mana aku campak pun aku tak tahu...Tak ambil kisah pun.

Teringat sewaktu berlakon cerita "Snow White and Seven Dwarfs" zaman sekolah rendah...cikgu serba salah nak ambil siapa jadi snow white-kira kiranya peranan heroin le kan...

Aku adalah pilihan utama sebagai heroin tetapi masalahnya tiada siapa yang nak jadi 'Queen' yang jahat tu. Sekali bila memikirkan aku tak lah se'white' mana dan aku suka juga watak jahat 'Queen' tu maka aku kata kat cikgu yang aku nakkan peranan 'Queen'. Kawan aku yang lebih 'white' kulitnya (sebab dia pun berketurunan Cina), ambik peranan 'Snow White'.

He he he..

Korang tahu apa jadi?

Tup tup yang meletop letop..(konon kononnya glemer) dah beralih fokus kepada si Queen yang JAHAT tu..bukannya SNOW WHITE!!
Aku berlakon jadi JAAAHHAAAT sangat. Cermin aku hempok bagi pecah (errr..cermin pegang kat tangan jer..)....terkejut badak habis audience..ki ki ki..

...dan yang aku takleh lupa sekali. Cikgu aku kata,"Saya tak suruh awak hempok cermin saya tu.."..selamat tinggal cermin cikgu aku. Berderai atas pentas.

Itu salah satu kenangan yang aku takkan lupakan...


Oh ye...gambar kat bawah yang terima hadiah tu aku la tu. Nampak tangan jer. Malu nak tunjuk rupa diri. Itu pun aku menang juga tu. Acara individu...Talent-time sekolah menengah..he he he.
JOHAN!!

SEKIAN

2 comments:

Brahimnyior said...

Wah, hebat Kak Hida.. Daripada seorang gadis pemalu, boleh cungkil bakat lakonan.

Agak-agaknya, si kecil yang bakal bercerita tu, memang mewarisi bakat Kak, agaknya...

Suruh dia berlatih depan cermin.

Anak saya, pemalu, macam ayahnya..

hehehe..

ashley said...

Err..Budak budak sekarang tak mau berlatih depan cermin dah, Brahimnyok.
.
.
.
.
.
.
.
Depa berlatih depan CAMERA cum camcoder..
he he he ..
pastu tengok kat TV!
kemainnnnn lai...