Wednesday, February 02, 2011

Cerita budak pengsan jatuh basikal..

Assalam,

Hari tu ada dua orang budak bertukar tukar cerita dalam ruangan komen tentang kisah masa lampau zaman persekolahan, aku pun turut menyampuk sekali. Demer bersembang sembang tentang cara bagaimana nak ke sekolah.

Aku pun turut le menanya, takder ke demer nak tahu cara aku ke sekolah pula?
.
.
Mula mula aku ke sekolah dulu, aku berjalan kaki sahaja.

Masa aku darjah satu, aku tinggal di kawasan pekan. Pekan Batu Gajah di Perak sana tu. Sewaktu itu, abah aku mengajor di sekolah menengah rendah Sultan Yusoff...kalau tak silap aku. Abah pergi ke sekolah menaiki basikal. Dekat. Taklah terlalu jauh dari rumah kami.

Kakak aku pula pergi ke sekolah China yang hanya lima belas langkah dari belakang rumah aku. Sewaktu rehat dia selalu balik ke rumah, makan makan. Kadang kadang jengok dapur dengan kawan kawan Chinese nyer.

Aku pulak pergi ke sekolah dengan makcik aku yang aku panggil kak Yan sahaja. Kami bersekolah di sekolah kebangsaan. Kak Yan ini sebenarnya adik kandung mak aku. Oleh kerana keluarga mak aku ni agak susah jadi mak aku telah memelihara dua orang adik adiknya sebaik sahaja dia berkahwin dengan ayah aku. Kak Yan ni hanya dua tahun lebih tua dari aku. Masa aku darjah 1, dia di dalam darjah 3.

Kami sama sama belajar di sekolah yang sama. Tidak seperti kakak aku yang bersekolah di sekolah jenis kebangsaan China sehingga dia tamat sekolah rendah.

Kami berpindah ke kampung halaman ayahandaku di Semanggol semasa aku berada di dalam darjah dua yakni sebaik sahaja datuk sebelah ayahandaku meninggal dunia. Tanah yang didirikan rumah oleh ayahandaku ialah tanah kebun pusaka yang ditinggalkan oleh datukku. Tanah ini pada asalnya dipenuhi dengan pokok buah buahan seperti rambutan, durian, manggis, langsat, pisang serta tanaman lain. Tetapi bila ayahku mendirikan rumah di situ banyak juga pokok pokok buah buahan yang terpaksa ditebang.

Semasa permulaan bersekolah di Sekolah Kebangsaan Gunung Semanggol, aku pergi berjalan kaki sahaja bersama sama dengan mak saudara yang aku panggil kak Yan itu.
Setiap hari kami mesti melalui jalanraya yang sempit menaiki dan menuruni bukit yang telah dibuat menerusi pemecahan bukit. Di laluan ini juga terdapat sebuah pondok penunggu di mana ( pernah aku ceritakan di entry sebelum ini) dikatakan ada PENUNGGU KRAMAT di situ. Sabanhari aku melalui jalan ini namun tidaklah pernah aku meracau malam, tersampok atau ternampak lembaga tidak menentu yang sering diperkatakan oleh orang orang kampung.

Oleh kerana aku berjalan kaki ke sekolah maka aku dan makcik mesti keluar awal dari rumah kerana sekolah aku terletak lebih kurang 3 kilometer dari rumah. Apabila keluar awal, kadang kadang hari masih gelap lagi. Cuaca di kawasan bukit juga selalunya teramat dingin terutamanya di waktu pagi tambahan pula di masa tahun 70an dulu, hutan masih menebal tidak seperti sekarang yang telah ranap habis pokok pokoknya.

Sewaktu pagi selalunya lutung di hutan masih bersahut sahutan, unggas unggas pula berkicauan mesra menyambut kedatangan mentari dan saban pagi selalunya kabus masih menyelimuti gunung dan bukit. Begitu nostalgik apabila mengenangkan suasana pagi yang damai dan tenteram masa lalu di rumah pinggiran bukit itu.

Semasa aku berada di dalam darjah 4, kami telah dibelikan basikal baru oleh ayahandaku. Maka aku dan makcikku mula ke sekolah menaiki basikal.

Sewaktu mendaki bukit, adakalanya makcikku tidak mampu mengCARRY aku lalu aku akan turun dan dia meneruskan pengayuhannya sehingga ke sempadan puncak. Dia akan menunggu aku di sana dan aku akan terkedek kedek berlari mengejarnya dari belakang. Sewaktu menuruni bukit pula....weeeeeeeeeeee.....kami akan membiarkan basikal kami meluncur laju sehingga ke pekan kecil Gunung Semanggol ( yang macam pekan KOBOI tak jauh dari BUKIT MERAH LAKE TOWN itu )

Begitulah juga keadaannya sewaktu balik sekolah, ( kadang kadang aku beli ais kacang untuk menyeruppp nyeruppp sambil terkedek kedek berjalan menaiki bukit ) aku selalunya ditinggalkan berjalan kaki sambil makcik aku mengayuh basikal dan membawa dua beg peti kami. Kemudian dia akan menunggu aku di sempadan puncak dan kami sama sama akan meluncur laju menuruni bukit sehingga sampai ke rumah.

Pada suatu pagi Jumaat yang cerah, kami berdua sama sama mengenakan baju kurung sekolah. Sewaktu tahun 70an dulu, adalah kelihatan janggal bagi pelajar sekolah rendah mengenakan baju kurung kecuali hari JUMAAT....( pelikkan?) Pelajar BERtudung? TERAMAT la TIADA sekali. Setiap hari kami berdua memakai pakaian skirt PINAFORE biru tua yang dipakai oleh pelajar bukan Islam sekarang ini.

Sewaktu menaiki basikal itu, aku berkain dan terpaksa duduk di belakang seatnya yang sempit itu sambil memegang dua buah beg PETI yang agak besar berbanding dengan diri aku semasa itu..
Lantas apabila mula menuruni bukit sahaja .......tup tup...GEDEBUK...seorang budak pembonceng basikal telah TERLENTANG ke BELAKANG lantas kepalanya terhentak ke jalanraya.
Dia kemudiannya tidak sedarkan diri lalu ditolong oleh seorang pakcik...enggak tahu siapa kerana dia pengsan masa tu...
.
.
.
.
sedar sedar dia terasa ada bonjol seketul di kepala dan dia muntah KUNING selepas sedar dari pengsan!
Bawak pergi hospital?.....X-RAY?.....jumpa PAKAR?....
.
.
.
.
.
.
MANA ADA!!
.
.
Kalau udah bangun sedor tu, kira dah baik ler.
...GITU LA cara orang dulu dulu.




p/s
oh ye...sebelum luper..gambor hiasan ialah gambor makcik yang aku panggei KAK YAN itu.
.....sedang memodelkan rantai MUTIARA yang dikebasnya dari negeri SABAH!!
Aku blankokan mukanya atas keselamatan rantai MUTIARA itu!
.
.
hahahahaha

sekian

11 comments:

tasekM said...

aku tak de ekor tapi yg sorang lagi tu aku syak ada!

ha ha.





.

AZANI said...

salam hidayatun

inilah yang membuatkan kecekalan pada anda...

ashley said...

TAS,
aku tak mention EKOR dalam entry ni...hihi..

Azani,
cekal?
harap harap begitu hendaknya..

Aku said...

pinjam ekor lutung sat kut... hahaha

zafi said...

ate nakal bebenor :D

ashley said...

Aku,
memandai jer..

zafi,
ish..mana ader.

Aku said...

Ish.. lama benor pengsannya. Bila nak hapdet entri nih?

Aku said...
This comment has been removed by the author.
ashley said...

haha..relek le..Mana angpow?

Aku said...

Tak g kenduri takde angpow...

Ni mesti rilek kat pantai atau gunung mana-mana nih...

ashley said...

Tak...
salahhhhh...
aku dok sekitar BANGI jer. Semalam pendaftaran anak kat sekolah asrama penuh.
Raya cina sebok menyediakan persediaan terakhir untuknya..