Sunday, October 26, 2008

How do I manage them?

Salam,

Ramai kengkawan aku hairan macaman aku boleh cope ngan anak anak yang ramai. Macamana aku bagi makan pakai, urus segala galanya.
Well, sebenagnya aku pun tak dak jawapan yang tepat. Yang pasti Allah permudahkan segala urusan aku.

Kalau aku kata aku pandai manage, aku bukanlah ibu mithali yang terbaik..hangpa tak tau betapa kelam kabutnya aku pepagi, tengahari dan malam..Always on the move around the house, tu pun aku rasa tak cukup kaki tangan. Sometimes, I do wish I have 8 hands like the octopus..ha ha ha..

Okay, kalau semasa aku jadi fulltime housewife, aku rasa masa aku banyak terluang. So senang sikit menjaga rumah tangga dan isinya. Tapi la ni dah jadi cikgu tadika sekerat hari, kira bertambahlah sikit tanggungjawab di luar dan berkurang sikit masa yang di'spend'kan dalam rumah.

Waktu aku hanya ada seorang anak di Wangsa Maju dulu, aku mengajar juga, jadi cikgu tuisyen kat budak budak darjah 4, 5, 6 serta form three and form five. Anak anak murid datang rumah belajar. Tapi aku tak ambik ramai budak. Budak darjah 4, 3 orang, budak darjah 5, tiga orang, budak darjah 6, tiga orang pada satu satu sessi mengajar. Budak f3 and f5 adik beradik datang dari Selayang setiap pagi Ahad, anak anak kawan suami aku. Setiap malam Isnin dan Khamis pula aku mengajar di surau. Kelas fardhu Ain ini, anak anak murid lebih kurang 25 orang satu kelas. Aku mengajar untuk mengisi masa lapang dan menolong anak anak jiran yang kebanyakannya terdiri dari anak anak tentera yang kerja di kem Wardieburn tu.

Bila anak anak aku bertambah menjadi 3 orang dan rumah sewa di Wangsa Maju tu dah menjadi semakin sempit, aku pindah ke rumah sendiri di Bangi ini. Di sini, aku isikan masa petang dan malamku dengan mengajar anak anak jiran mengaji Al-quran pula. Ada lapan orang semuanya. Termasuk seorang bibik yang menumpang belajar sekali.

Bila anak anak aku dah bertambah menjadi 6, 7 orang, aku tidak boleh lagi mengajar anak orang lain. Tumpuan aku kini kepada anak sendiri. Daripada mengaji, belajar, membacakan buku buku cerita dan sebagainya, aku tumpukan untuk anak anak sendiri. Itupun aku rasa cukup challenging sebab anak anak yang kecil selalu mengganggu kosentrasi anak anak yang lebih besar untuk belajar. Kemudian setelah anak aku yang no 1 masuk sekolah menengah, maka aku mula menghantar anak anak aku belajar tuisyen di luar kerana aku tak dapat nak mengajar untuk semua mata pelajaran. Aku hanya boleh mengajar Matematik dan English sahaja. Kalau ada soalan yang anak anak aku kurang faham, aku sekadar menjadi tempat rujukan. Ada juga anak anak jiran keliling yang ingin belajar dengan aku tapi aku tak sanggup mengajar kerana anak sudah ramai dan aku tiada masa yang senggang lagi terutamanya di waktu malam.

Bila anak anak aku dah semakin membesar, kerja kerja basic di rumah contohnya basuh kain, lipat kain, seterika baju, kemas bilik dan sebagainya mula diambil alih oleh anak anakku. Masing masing urus bilik, pakaian, tempat tidur sendiri. Memang tidak sesempurna mana tapi at least ianya meringankan kerja aku. Leteran sekali dua itu lumrah...Penjagaan adik adik yang kecil pun di kongsi bersama sama. Ada yang tolong mandikan, buatkan susu, main bersama sama. Yang besar, menjaga yang kecil. Paling tidak, dapat bermain bersama adik pun sudah cukup meringankan kerja aku kerana kalau tidak, anak yang kecil akan mengganggu tugasku terutamanya ketika aku di dapur.

Ada ramai yang bertanya bagaimana pula ketika dalam pantang? Dari anak no 2 hingga anak no 6, aku ditemani oleh nenda mertuaku yang tinggal bersama sebulan dua ketika aku dalam pantang; Tok Manis, yang pernah diceritakan sebelum ini. Setelah suami mak mertua aku meninggal, Tok Manis balik menemani anaknya di Ipoh sehinggalah sekarang. Dia tidak boleh lagi ke mana mana kerana sudah agak uzur. Dari kelahiran anak anak n0 7 hingga anak no 9, pandai pandai lah aku jaga diri sendiri. Sebab itulah, hari ketiga selepas melahirkan anak, aku dah keletang keletung kat dapur. Hari ke 15 aku dah ke market, drive sendiri, cari lauk pauk.

BUAT CAM NA...

sekianlah sedikit caca merba dari aku dalam tajuk..'how do I manage them'

3 comments:

Cikgooden ...(Selumbar Emas). said...

aku anak dua pun kelam kabut jugak...bila time nak kesekolah..warghh warghhh warghhh....betul la...nak manage kena skill..kekadang skill mai sendiri.
cuma aku..skill dia kadang2 lari tempo..dan kekadang jadi temper..ha ha ha.

xiiinam751, musafir denganMu said...

ckLah respect tabik spring kat hang!!!



Semoga menjadi ibu yang sentiasa dikasihi anak-anak..

hidayah said...

cikgooden,
the key word is sabar..
kalau tak sabar, anak sendiri ka, anak orang ka lepas ke atas bumbung sebab kena silat..
(bukan naik atas bumbung sebab nak cari line telipon mcm kartun hang tu)

cklah;
semoga cklah pun jadi ibu dan guru yang dikasihi juga...