Thursday, December 29, 2011

Budaya HOHA HOHI, YOYA YOYI..

Assalamualaikum,

Masa mula mula aku berkenalan dengan suami aku sekarang, aku tidak pernah tahu siapa dia.

Aku di Chicago dan dia di Boston.
Dua tempat yang berbeza dan jaraknya sekira kira 1000km.
Kalau memandu kereta akan memakan masa sehari semalam.
.
.
.
Bagaimana kami boleh berkenalan?

Kebetulan masa aku berkelana dan mengembara bersama kawan aku untuk ke Niagara Fall, aku singgah di Boston. Aku ada kawan yang biasa serumah di Shah Alam yang menyambung 'sekolah' di Boston.

Seorang senior yang serumah dengan kawan aku tu menjadi penghubung. Jadi orang tengah memulakan bibit perkenalan kami. Dia disuruh oleh suamiku mencari orang PERAK untuk dijadikan isteri. Suamiku mencari orang negeri sendiri kerana di fikirannya mudah untuk berulang alik ke kampung halaman nanti.

Aku tidak pernah tahu menahu tentang suamiku.

Apabila kakak PENGHUBUNG ini menyuarakan hasrat hatinya untuk memperkenalkan aku dengan suamiku, aku terasa lucu. Apa yang menarik pada diriku pun aku tidak tahu. Aku bukanlah seorang gadis yang cantik jelita..hahaha.
Tiada apa yang istimewa terutamanya sekiranya orang baru mengenali aku. Aku gadis COMPANG CAMPING ....dalam erti kata lain..
SELEKEH SEREBEH..
TAK RETI BERGAYA!!
TAK DER MAKE UP, MAKE UP!!
atau
BERHIAS DIRI.

Pulak tu...aku jenis yang tak berapa suka nak berpura pura dan akan cakap direct!
Selalunya CAKAP DIRECT aku ni la yang ramai tak BERKENAN!

Kawan baik aku pun dah lali dengan cakap direct aku ni.
Tapi itu lah AKU.

Kalau bukan aku yang bercakap, selalunya orang lain tak berani nak bersuara.
Di sekolah dulu, aku selalunya akan jadi jurucakap. Apa apa jua rasa tidak puas hati, aku akan disuruh menjadi JURUCAKAP. Sebab aku jenis yang akan bersuara bila ada perkara kusut masai di kalangan kawan kawanku. Siapa yang faham dengan perangai aku, maka mereka akan menyayangi aku.

Siapa yang kena bantai dengan aku, akan menjauhkan diri.
Nasib aku laa..dan nasib dia la...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Berbalik kepada perkenalan dengan suami...

Bila suami aku telefon aku untuk mengenali aku dengan lebih dekat, aku beritahu ibubapa aku.
Aku beritahu mak ayah aku kerana aku ada satu prinsip.

Prinsip aku mudah.
Sekiranya seorang lelaki ingin berhubungan dengan aku maka ibubapa aku KENA TAHU.

Aku memang bukan jenis dari kalangan gadis yang mudah diajak keluar oleh mana mana lelaki.
Aku LARANG DIRI aku dari keluar dengan lelaki melainkan lelaki itu bergelar suami atau MAHRAMku.

Jadi aku tak mudah menerima undangan untuk keluar makan malam, tengok wayang atau bercanda di mana mana saja. Even, aku juga tidak pernah mengambil gambar berdua duaan dengan mana mana lelaki selain SUAMI dan MAHRAM aku.

Surat menyurat? Sedari dulu surat aku dipantau ibu. Jadi aku sudah lali apabila surat yang datang kepadaku telah dibuka oleh bonda...... itupun kiranya aku ada menerima surat laaa.

Aku bersikap begini kerana aku tak nak hubungan aku dan bakal suami akan bertitik noda di kemudian hari. Aku tak nak hubungan aku dicemari. Walaupun aku pernah menyukai seseorang sebelum suamiku tapi aku sedar diri dan aku jaga diri aku supaya aku tidak mudah melontarkan kata kata CINTA sebelum hubungan SERIUS diteruskan. Aku cuma menyimpan segalanya di dalam hati. Begitu juga buat mereka yang pernah jatuh cinta dengan aku. Aku tapis hubungan itu.

Aku tidak melayan hubungan yang sekadar SUKA SUKI dan TIDAK BERARAH.
Maksud TIDAK BERARAH ialah hubungan hoha hohi..yoya yoyi..yang tidak berakhir dengan ijab dan kabul. Pendekata macam hubungan muda mudi sekarang yang berpoya poyi ke sana ke mari lepas tu..TINGGAL..

Hubungan sekadar TOUCH n GO!

.
.
.
.
.
.
.
Sebaik Si DIA menyatakan hasrat untuk meneruskan hubungan dengan lebih serius, aku pun memberitahu ibubapaku. Mudah cerita, ibubapa aku suruh aku TENGOK ORANGNYA dulu. Ibunya juga suruh kami berdua berjumpa.
haha...
Part tukar gambar adalah PART pertama mengenali Dia.
Part kedua pula ialah berjumpa secara LIVE!
Part kedua paling BEST...
Bukan senang nak menengok orang yang TAK DIKENALI dan BERSETUJU untuk dijadikan suami!
Semua itu kenangan yang sentiasa mengukirkan senyuman di bibir.
.
.
.
PART ketiga..ialah berjumpa dengan SUAMI setelah dia benar benar BERNAMA suami!!
.
.
.
Ya..aku cuma berpeluang bercakap secara berdepan SEKALI sahaja dengan bakal suami sebelum DIA itu menjadi suamiku.
.
.
.
Adakah BERBALOI?
Worth it?
Okay ke?
Apa ke hal pulok?
Best ke macam tu?
.
.
.
.
.
.

Adakah worth it, berbaloi, okay, best kalau kita YOYA YOYI, HOHA HOHI, POYA POYI sana sini...tapi lepas tu orang yang kita YOYA YOYI, HOHA HOHI, POYA POYI tu langsung tak JADI suami kita?!


Lu pikir lah sendiri...

Dan jangan jadikan BUDAYA BERKAWAN YOYA YOYI, HOHA HOHI, POYA POYI...ni satu BUDAYA MELAYU.... TERUTAMANYA di kalangan anak anak aku.
Harap faham..


sekian.

8 comments:

kucingorengemok said...

percintaan yang patut dicontohi... yang gaya kak ash la, bukan yang yoya yoyi tu

ASH said...

KOG,
aku garangkan?
orang kata aku garang..
.
.
.
ye ker?
hehehe

DrSam said...

baca cerita ada juga ala-ala cinta romantika sleepless night in Seattle. Jumpa tak jumpa gitu, cuma kali ni lagi hebat versi melayu.

ASH said...

Versi melayu, di negara orang putih

lukmanw@gmail.com said...

Boleh buat drama atau filem ni - "merindu ombak" - bila datang pasir berubah, dibawanya isi laut untuk didampar, diambil isi bumi untuk dismpan

Aku said...

errr.. yoya yoyi tu mende ek?

tak pernah dengar pulak ,loghat perak ke tu?

ASH said...

Lukman,
.
.
ombak tak perlu dirindu...
berdiri di pantai..
Ia akan datang sendiri.
Kerana pantai adalah temannya.

Aku,
YOYA YOYI adalah perkataan ciptaan yang perlu didaftar di DBP.
errr..hak cipta terpelihara! haha

pidin said...

suka je baca,rilekk ah.mau jadi tauladan ni