Tuesday, November 29, 2011

Layakkah aku menjadi tetamuNYA?

Assalamualaikum,

Hati yang sayu sering menemani diriku kerana mengenangkan diri yang tak punya apa apa selain anak anak yang dilahirkan tahun demi tahun.

Wang simpananku tidak pernah ada.

Semua perbelanjaan sara diriku, anak anak dan keluarga datang dari gaji bulanan suami.
Wang untuk perbelanjaan ke sana ke mari semasa bercuti juga datang dari poket suamiku.

" Saya teringin nak ke Mekah..tak kira samada untuk menunaikan haji atau umrah" aku suarakan hasrat hati suatu hari pada suami.

Airmataku selalu mengalir ketika menonton siaran langsung yang dipancarkan dari Masjidil Haram tak kira samada ketika solat sunnat tarawih atau solat sunnat hari raya apatah lagi siaran langsung dari Arafah yang menayangkan jemaah haji di sana.

" Duit kita cukup cukup jer untuk perbelanjaan hari hari " itulah jawapan yang sering diberikan oleh suamiku.

Dan ianya seolah olah satu jawapan muktamad dan aku akan diam menyimpan hasrat yang tidak pernah terpadam.
.
.
.
.
.
.
Ini hanyalah satu entri permulaan bagi aku memulakan penulisan mengenai perjalananku dalam menyahut seruanNYA.

Penulisan adakalanya tersekat dek kerana sayunya hati untuk meluahkan apa yang tersirat dalam hati lantas apa yang ditulis akan di padamkan.
Kalimah hati adakalanya tidak selari dengan bait bait yang dirangkaikan dan ianya kelihatan pincang dan kaku kerana tiada roh di situ.

Aku ingin menulis dengan jiwa dan bukan sekadar memaparkan penulisan yang hambar dan tidak bernyawa..jadi fahamilah kawan kiranya penulisanku adakalanya kelihatan seperti orang yang meracau dan merayau..berdebu dan berhabuk atau mungkin hapak dan haprak seakan akan menggambarkan keadaan mereka yang berjalan kaki tak berkasut dari Makkah ke Arafah..
.
.
.
kerana perjalanan mencari keredhaanNya bukanlah seperti berjalan dan bersiar, melancong atau melencung di Kota New York, London, Paris atau Chicago..

sekian

2 comments:

Aku said...

cepat sambung cerita... nak belajar dari pengalaman tu, semoga iman aku boleh ditingkatkan dengan membacanya.. dan akak juga mendapat ganjarannya.

DAMAI IMPIAN D'BANGI said...

Sayu..kita serupa. Kami sedang terus berusaha dan berdoa untuk dapat ke sana..insyallah.

Tahniah. Permulaan yang cantik..teruskan menulis Hajjah.